Rawan Tsunami, BMKG Himbau Masyarakat Maluku Evakuasi Mandiri

Laporan:Ekspresi Maluku

SALAHUTU,EKSPRESIMALUKU.com – Masyarakat Provinsi Maluku dituntut mampu melakukan evakuasi mandiri saat bencana gempa dan tsunami. Pasalnya, sejumlah skenario pemodelan yang dilakukan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), diperkiraan waktu tiba tsunami ke daratan diperkirakan sangat cepat dan singkat. Kurang dari lima menit setelah terjadi gempa.

” Golden time yang dimiliki untuk evakuasi sangat sempit, bahkan ada wilayah yang diperkirakan kurang dari dua menit tsunami telah datang ,” ungkap Kepala BMKG Pusat, Dwikorita saat membuka Sekolah Lapang Geofisika (SLG) di Aula The Natsepa Aston, Suli, Maluku Tengah, Senin, 25/3/2019.

Menurutnya, salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan evakuasi secara mandiri. Dengan tidak menunggu peringatan dini dari BMKG maupun pemerintah daerah setempat lantaran hanya akan mengurangi golden time atau waktu yang sudah sedemikian sempit. Waktu dikeluarkannya peringatan dini sekitar 5 menit, sementara golden time yang dimiliki kurang dari 5 menit.

“Jadi apabila saat di pantai atau dekat laut masyarakat merasakan gempa kuat, segera saja lari menuju tempat-tempat yang tinggi. Bisa perbukitan maupun gedung-gedung tinggi yang kokoh. Sangat berisiko jika masyarakat yang bermukim di wilayah pantai hanya mengandalkan sistem peringatan dini tsunami,” Imbuhnya.

Dwikorita menerangkan, di Maluku sedikitnya terdapat lima zona sumber gempabumi tektonik yang dapat membangkitkan tsunami yaitu Zona Subduksi Lempeng Laut Maluku, Zona Subduksi Utara Seram. Zona Sesar Naik Selatan Seram, Zona Subduksi Banda dan Weber Deep, dan Zona Greben Aru.

Sementara penyebab tsunami di Maluku, tidak hanya dipicu oleh gempa bumi tektonik saja, namun juga erupsi gunung api dan longsoran bawah laut. Lanjutnya, Provinsi Maluku memiliki sejarah cukup panjang dalam hal tsunami.

Di wilayah Ambon saja sedikitnya telah terjadi lebih dari 50 kali tsunami dalam beLanjutnya, Provinsi Maluku memiliki sejarah cukup panjang dalam hal tsunami. Di wilayah Ambon saja sedikitnya telah terjadi lebih dari 50 kali tsunami dalam berbagai intensitas dan penyebabnya. Salah satu tsunami besar yang tercatat yakni yang terjadi pada tahun 1674 yang menewaskan 2.322 orang di Ambon dan Seram. Tinggi gelombang tsunami yang menerjang saat itu diperkirakan mencapai 80 meter.

” Apakah Tsunami harus dibangkitkan oleh gempa kuat ? Tidak. Tsunami yang terjadi di Selat Sunda beberapa waktu lalu, juga bisa terjadi di Maluku. Tsunami Selat Sunda itu tidak diawali dengan gempa kuat atau gempa tektonik . Begitu juga dengan tsunami yang terjadi di Palu merupakan tsunami cepat, yang datang lebih cepat dari peringatan dini yang diberikan,” Jelasnya.

Dengannya diharapkan, agar masyarakat untuk melakukan evakuasi secara mandiri dengan terus berlatih dan memahami jalur-jalur evakuasi yang bisa dilalui saat terjadi tsunami. Maupun mengikuti rute evakuasi yang telah dibuat oleh BPBD setempat. Dengan demikian diharapkan jumlah korban akibat tsunami yang mengancam dapat lebih diminimalisir.

Related Posts

Unik, Kodim 1502/Masohi Manfaatkan Taman Untuk Tanam Sayur

MASOHI,EKSPRESIMALUKU.com,- Komando Distrik Militer (Kodim) 1502/Masohi, memanfaatkan lahan sempit di areal Markas Kodim (Makodim) dengan menanam sayuran. Dandim 1502/Masohi, Letnan Kolonel (Letkol) CZI Muhammad Yusuf Aksa mengatakan, pihaknya berinisiatif berdayakan…

DAN Brigif 27/Nusa Ina Letakan Batu Pertama Masjid Athoullah

AMAHAI,EKSPRESIMALUKU,com,- Guna meningkatkan serta mendukung peningkatan akhlak dan moral prajurit, Brigade Infanteri (Brigif) 27/Nusa Ina membangun masjid. Pembangunan Masjid Athoullah Asrama Brigif 27/Nusa Ina, diawali dengan peletakan batu pertama yang…

Lainnya

KPU SBB Gelar Peluncuran Tahapan pilkda Serentak 2024

  • By Memet
  • Juni 12, 2024
  • 26 views
KPU SBB Gelar Peluncuran Tahapan pilkda Serentak 2024

Pj Bupati SBB Buka KICK OFF Intervensi Serentak Penurunan Stunting

  • By Memet
  • Juni 12, 2024
  • 28 views
Pj Bupati SBB Buka KICK OFF Intervensi Serentak Penurunan Stunting

Jelang Pilkada Serentak: KPU Gelar Peluncuran Tahapan Pemilu 2024

  • By Memet
  • Juni 9, 2024
  • 19 views
Jelang Pilkada Serentak: KPU Gelar Peluncuran Tahapan Pemilu 2024

MI-BMW Resmi Miliki Rekomedasi PAN Menuju Pilgum Maluku

  • By Memet
  • Juni 7, 2024
  • 22 views
MI-BMW Resmi Miliki Rekomedasi PAN Menuju Pilgum Maluku

Gangguan Kamtibmas di Maluku Periode Januari-Mei Turun 5 Persen

Gangguan Kamtibmas di Maluku Periode Januari-Mei Turun 5 Persen

Pastikan Stok Bapok Aman, Pemda Bursel dan Polres Sidak Pasar

Pastikan Stok Bapok Aman, Pemda Bursel dan Polres Sidak Pasar

Pemerintah Tetapkan Idul Adha 1445 H Jatuh pada 17 Juni 2024 Sesuai Sidang Isbat

  • By Memet
  • Juni 7, 2024
  • 25 views
Pemerintah Tetapkan Idul Adha 1445 H Jatuh pada 17 Juni 2024 Sesuai Sidang Isbat

Israel Serang Sekolah Milik PBB, 40 Warga Tewas

Israel Serang Sekolah Milik PBB, 40 Warga Tewas

Puncak Ibadah Haji 2024, Jadwal dan Aturannya

Puncak Ibadah Haji 2024, Jadwal dan Aturannya

Peduli Lingkungan, Koramil 1502-04/Geser Laksanakan Jumat Bersih

Peduli Lingkungan, Koramil 1502-04/Geser Laksanakan Jumat Bersih

Pj Bupati SBB; Jaiz Elly Kunjungi Kecamatan Epaputih

  • By Memet
  • Juni 7, 2024
  • 33 views
Pj Bupati SBB; Jaiz Elly Kunjungi Kecamatan Epaputih

Kunjungi Elpaputih; Ketua TP PKK SBB Beri Bantuan

  • By Memet
  • Juni 7, 2024
  • 25 views
Kunjungi Elpaputih; Ketua TP PKK SBB Beri Bantuan

Pj Bupati A. Jaiz Ely, Melantik 313 Pegawai P3K 2024

  • By Memet
  • Juni 7, 2024
  • 29 views
Pj Bupati A. Jaiz Ely, Melantik 313 Pegawai P3K 2024